Tuesday, November 30, 2010

manakan sama kita dengan orang lain....

Bila aku bukak FB, tengok gambo zaman sekolah dulu, selalu aku berhasrat nak bertemu semula dengan kawan-kawan lama, secukup-cukup korum seperti mana sekolah dulu.
.
Tapi aku tahu, sukar untuk merealisasikannya. Kalo ada pun mungkin seorang dua sahaja dapat bertemu. Yang lain punya alasan masing-masing yang aku faham benar. Yang dah berkeluarga dengan faktor sendiri, yang belum berkeluarga pun mungkin beralasan kesibukan kerja, menjaga ahli keluarga dan sebagainya.
.
Tapi bagi aku, andainya ada jemputan untuk bertemu, aku pasti akan usahakan. Aku tak mahu orang berkira-kira dan berat hati untuk memberitahu aku kerana memikirkan aku sudah bekeluarga jadi aku tentu sukar mengatur masa. Tidak, aku tidak begitu. Cubalah dulu mencari aku, InsyaAllah akan aku tunaikan permintaan itu.
.
Bila aku begini, kadang-kadang timbul juga bisikan jahat di hati ini merasa terkilan, tak suka dan merajuk dengan sahabat-sahabat yang selalu beralasan. Dan aku tak faham kenapa ada sang suami yang tidak memberi izin kepada isteri untuk keluar bertemu kawan. Bukan nak ajak pergi berdisko, berjoget tak tentu hala pun. Bukan berhari-hari atau berbulan pun. Cuma satu hari. Satu hari yang sangat istimewa. Hari pertemuan semula.
.
Bagi aku lagi, amat benarlah pepatah 'hendak seribu daya, tak hendak seribu dalih' itu. Nyatakan saja keberatan hati mu untuk menghadirinya. Bukan kerana anak kuat menangis. Bukan kerana anak buas tak boleh duduk diam. Alahai, kanak-kanak memanglah begitu. Lagipun majlis yang kita nak buat bukanlah rasmi benar. Takde jemputan VVIP untuk merasmikan. Cuma kita dan kengkawan borak kita. Masing-masing yang ada anak akan membawa 'gerabak' masing-masing. Kita aturkan tempat yang sesuai, ada ruang untuk anak-anak kita 'lepas', ada ruang untuk suami kita berkumpul dengan rakan bersembangnya. Soalnya, adakah kau mahu kita bertemu semula? Dari situlah titik tolak keputusan.
.
Bla,bla,bla,bla hati ini terus membebel tetapi terhenti di dalam hati saja. Hati kawan perlu dijaga. Tidak apalah kalau anakmu terlalu buas. Aku faham. tak apalah kalau kereta mu belum servis, aku juga faham. Tak apalah kalau suamimu tak mengizinkan. Huhu. Apalah dayaku, hanya seorang teman yang ingin ketemu semula sahabat yang lain. Walaupun dulu kita sama berfikir, sama perangai tapi masa telah merubah segalanya. Aku tetap sama, tapi manakan sama orang lain dengan cara kita. Namun kutetap sayang semua sahabat-sahabatku. - L

p/s : termasuk dlm gambar di atas ialah kawan aku Marsyita Abd Wahab, yang dah berjaya dan menjadi pengasas kosmetik Sensaoil

3 comments:

AyunasiA said...

selagi derang takde kepentingan dengan kita, apa dikisahkan dengan kawan lama. kot besok ada bisnes ke, barulah nak cari kawan. bersangka baik je lah.

mummy Darin said...

Hi Luna
jom join contest kat blog aku..
http://oklahtu.blogspot.com

MushroomCute@Mariea said...

Insaf...huhhuuh