Tuesday, December 28, 2010

pertemuan yang tak disangka

Heaven sungguh cuti kali ni walaupun singkat je. Sampai terlupa nak update blog. Hari Isnin pun masih bercuti, so 3 hari bersiaran dari penang la kaedahnya. Ditemani hujan yang turun renyai-renyai dan kawasan rumah ku di tepi bukit tu, wahhh nyaman sekali...

Ke mana destinasi dituju kali ni? Chewah macam rancangan destinasi budget pulak. Hehe. Hm hari sabtu kami bertandang ke majlis perkahwinan Lizaleen ni dengan Busyuk ops, Zul la. Apa lak busyuk, kak luna ni suka mengusik lah. Ye lah dari zaman awal blog kak Luna dah nampak nama busyuk disebut-sebut dalam blog Leen. Lama tu, dari 2006, Alhamdulillah akhirnya dipertemukan jodoh antara depa ni. Mudah-mudahan dengan ikatan suci ini, rezeki depa bertambah murah. Semoga Leen pun dapat cikgu KPLI (kami sama-sama dapat interview!) Itu yang aku selalu doakan buat masa ini, untuk dia dan juga untuk diri ku.

Sedapnya hidangan kenduri umah Leen ni. Nasi minyak sedap, ayam masak merah sedap, gulai kari daging pun sedap. Dan paling sedap ialah laksa nya!! Dah lama weh mengidam laksa kuala perlis. Last kali makan masa blajaq kat UUM la, pi merewang dengan kawan-kawan makan ikan bakar, laksa. Ho Liao kata orang cina. Dengan kenyalnya, kuahnya pekat, pedas, asam, masin semua cukup. Masa amik gambaq atas pelamin tu, nombor satu nak habaq kat Leen 'weii awad laksa sedap sangatttt????'
Ni doorgifts Leen bagi, ada coklat ferero rocher, ada bunga telur, ada coklat, kuih bahulu dan yang special nya ada surah yaasin. Lain daripada yang lain dan sangat bagus! Mengingatkan kita agar mengamalkan membaca yaasin dan al-Qur'an, jangan selalu terleka.

Laksa mai dari Kuala Perlis yang menjadi side menu pada hari berbahagia itu. Mulanya Luqman je yang nak makan laksa, aku masih kekenyangan. Tapi aku tumpang rasa sikit je laksa Luqman. Slurp. Tiba-tiba terdiam menghayati rasa yang sukar digambarkan. Mak aiiii sedapnya laksa ini!! Saya mesti pilih! So aku suruh Am amik kan semangkuk, kebetulan masa tengah amik tu, depa tengah topup laksa, rencah-rencahnya dan kuahnya. Wah memang panas-panas lagi lah. Siap buh asam limau lagi.

Itulah ending episod perjalanan ke kenduri Lizaleen. Dari situ, singgah SP kejap dah alang-alang lalu kan. Takkan tak singgah? Sampai SP, ada kenduri jugak sebelah rumah, tapi dah kemas-kemas dah, kami pun still kenyang lagi so takpe lah kalo terlepas waktu nya. Tup-tup, sebelah umah belah kanan lak buat majlis besdey anaknya pukul 6 petang tu. Wah rezeki rimau la. Ada kek, bihun, laksa (lagi!), kuih muih, ayam goreng ala KFC dan puding nata de coco. Lepas Maghrib baru bertolak ke Penang dengan perut ketat, sampai Penang memang landing je la...

Hari Ahad pagi aku kena amik darah kat Hospital Kulim, so pegi Kulim, pastu boleh lak balik Tanjung Piandang dulu sebabnya kad ATM Am tertinggal la pulak kat umah mak aku. Duit memang cukup tapi kok emergency ka apa ka, nak cocok pakai apa? Aku lak belum gaji so baki memang kat lubang hidung je la, tak dapek nak nolong. Buat keja gila sekejap, lepas makan tengahari, lepas tengok Gone With The Wind (best giler citer nih, 1st time nengok sampai abis!) baru lah kitorang gi balik ke Penang. Sebab-sebab kena jugak balik ke Penang tu, sebab...jeng jeng jeng....ni, sahabat blog ku yang ku sayangi ini datang bercuti ke Penang!


Ada orang cakap kita kembar, weh?

Kenal ke? Ada yang kenal ada yang tak. Ye lah, list blogger kita semua bukannya semuanya sepaten, ada yang kenal ni tak kenal tu. Ada yang blog kita baca tapi kita tak linked. Aku dengan Ayunasia dah kenal sejak zaman awal blogging lagi yakni tahun 2006. Ayun adalah gelaran suami dia dan Asia (Norasiah) ialah nama beliau. Dah terang-terang dia tulis kat profile blog dia tu, tapi ada gak yang panggil dia Ayuna. hikhikhik. Sabar je la. Pada mula perkenalan sekadar dia baca blog aku, aku baca blog dia. Kadang-kadang miss sebab dia rajin tulis, panjang ceritanya. Kitorang rapat sejak bila ek? Zaman-zaman dah ada facebook ni la rasanya. Tahun 2009, selalu chatting kat YM dan FB. Sembang-sembang eh banyak jugak persamaan antara kitorang ni. Bak kata dia 'sefrekuensi'. Dia tahu apa yang aku tahu dan aku pun leh respon apa topik yang dia keutarakan. Ceh, macam forum pulak.

Dia kata dia bukan jenis nak jumpa-jumpa blogger ni, low profile katanya. Alah, aku pun bukan macam tu jugak, tapi kalau ada kesempatan datang ke tempat-tempat yang berhampiran, apa salahnya jumpa. Bukan jumpa semata-mata nak gather2 antara blogger. Aku pun tak penah pegi kalo ada function cenggitu. Segan aih. Kita bukan blogger tegar. Nuffnang pun kejap ado kejap nan ado.

Aku happy la dengan pertemuan ni, ianya merapatkan lagi silaturrahim. Laki aku pun dah kenal laki dia. Dan laki dia idak la jeles lagi dengan aku sebab asyik online dengan wife dia. Sekarang dah kenal kan? So tak marah ar? Tak marah kan? hahaha. Kami jumpa kat Padang Kota, mula-mula jumpa depan hotel pastu kami suruh dia memollow. Lepas Padang Kota, depa nak pegi Batu Feringghi so kami pun tunjuk jalan ke sana. Beli DVD lah tu. hehe.

Hari Isnin, aku cuti, Am pulak halfday. Lepas Am balik, kami pi Queensbay pulak nak makan dan tengok wayang. Mulanya nak tengok Gulliver's Travel tapi Am kata Tron dah lama nanti habis tempoh wajib tayang, so kami pun pilih Tron. Best giler Tron. Ada rasa macam 'back in 80's' jugak. Masa makan, jumpa lagi Ayunasia! Haha kelakar. Tau pulak depa ni jalan ke Queensbay. Salute ah. Ketidakbiasaan bukan satu halangan. Macam perangai aku dengan Am lah tu. Tak tau jalan ke apa ke, mesti cuba! Ini baru Malaysia, takkan leh sesat kot. Tak tahu, tanya. Ada setengah orang, kalau tak tahu, memang tak berani cuba nak menjelajah dan lebih rela tak pegi. Bagi kami, kalau terlajak, U-Turn! Apa susah? hehehe.

That's how we ended our holiday. Nak kata letih tak sangat la cuma excited, cuaca pulak kadang-kadang mendung, kadang-kadang hujan, kadang-kadang je panas. So tak distress langsung. Dan kerana happy sangatm pagi ni Am dah terbangun lambat nak pegi keje. Alamak!!!! - L

Tuesday, December 21, 2010

tidur

Ahad tadi aku tengok rancangan Oprah, masa segmen Tanya Dr Oz tu dorang cakap masalah sleeping disorder ataupun insomnia. Memang susah kalau ada masalah ni, badan letih tapi mata tak mahu lelap. Besok pagi bangun, muka jadi zombie. Tapi alhamdulillah so far aku belum mengalami masalah ini tapi dari rancangan oprah tu dapat jugak tau tentang penyakit ni.

Bagi aku, aku perlukan sekurang-kurangnya 6 jam barulah aku rasa cukup tidur. Tidur pukul 11 bangun pukul 5.30 pagi atau 6.00 pagi. Tapi adakalanya aku terlebih tidur sampai 9 jam. haha tu mesti selepas isyak tu aku ngantuk giler tak peduli lah langit runtuh atau banjir dah hanyut sampai ke Mesopotamia, aku tetap 'lebuh' selebuh-lebuhnya.

Dan aku sebenarnya lebih suka tidur dalam gelap segelap-gelapnya. Tapi sebab aku banyak duduk kat umah mak aku, terpaksa la aku 'beralah' dengan lampu ruang tengah rumah yang wajib di pasang atas perintah mak aku, sebab dia takut tak nampak jam dan nanti terlajak tidur. Lampu tengah tu akan menyusup masuk cahayanya ke bilik-bilik. Jadi kadang-kadang untuk elak mata aku nampak silau, aku tidur terbalik, ataupun tekap muka dengan bantal dan toto. Sungguh aku tak boleh tidur dengan cahaya.

Tapi sebenarnya, manusia seharusnya tidur di dalam gelap. Ini kerana, badan manusia akan menghasilkan hormon melatonin ketika waktu tidur. Kebetulan hari yang sama, ada rencana dari German tentang tidur kat tv1, katanya antara faktor kanser cepat merebak kerana manusia zaman sekarang terlalu terdedah kepada cahaya buatan dan tidak tidur pada waktu malam. 1 daripada 10 orang pekerja di German bekerja shift yang mana tidur di waktu siang dan bekerja di waktu malam. Ini menyebabkan penghasilan hormon melatonin menjadi tertekan. Hormon ini sebenarnya membantu melawan sel kanser, dan jika manusia tidur waktu siang atau dalam cahaya yang terang, hormon ni tak akan atau kurang terhasil.

Itu tentang melatonin. Macam mana pula nak menghadapi insomnia. Yang ni rasanya banyak info dari artikel dan rancangan kesihatan. Tapi aku pernah baca peranan solat membantu tidur. Tidur adalah nikmat Allah yang harus kita syukuri. Jika kita menjadi sukar untuk tidur, pasti ada sebab-sebabnya. Ada kes disebabkan gangguan jin tapi kebanyakannya kerana kita terlupa untuk mensyukuri nikmat Allah sepanjang hari itu sebelum kita melelapkan mata. Sebab itu, saat solat Isyak, pohonlah ampun dari Allah tak kira kita merasakan ada atau tidak dosa pada hari itu. Kita tahu, adakalanya nikmat ditarik kerana dosa, jadi untuk mendatangkan semula nikmat, tingkatkanlah taqwa kita dengan cara mendirikan solat dan melakukan ibadah yang lain. Jika kita keuzuran waktu itu, memadailah kita berdoa kepada Allah. Itulah penting membaca doa sebelum dan setelah tidur, kerana hidup kita dalam perhatian Allah, walaupun benda ni nampak mudah dan kecil tapi itulah yang memberi kesan besar pada diri kita, untuk mendapatkan nikmat tidur yang cukup. - L

Monday, December 20, 2010

tak tau nak suka ke nak apa, confused!

Perhatian : Untuk bacaan kaum wanita sahaja

'Kawan baik' aku baru-baru ni betul-betul mensuspen kan aku. Sebelum ni aku dah faham sangat perangai dia sejak azali datang sesuka hati kadang-kadang tak datang langsung 2-3 bulan.

Cuma sejak aku ikuti rawatan hepatitis B aku tahun ni, kawan baik datang tepat pula pada masanya. Mungkin kerana efek pengambilan asid folic ubat tambah darah tu. sejak sebelum puasa sampai la bulan 11 memang tetap aje 11hb atau 12hb.

Sebelum ini, datang tak datang si kawan baik bukanlah perkara yang besar. Keinginan nak tambah anak memang tak pernah padam. Sebenarnya dari dulu pun macam ni. takde tapis-tapis takde planning-planning. Tiap kali berkebun tu memang tujuannya nak menuai hasil tapi belum la juga tumbuh buahnya. Takpe lah belum rezeki. Kebetulan baru habis rawatan hepatitis B, Dr memang nasihatkan kalau nak berkebun untuk tambah hasil seeloknya selepas 6 bulan tamat rawatan. Supaya kesan-kesan kimia ubat tu habis sepenuhnya dari tubuh. Bukan apa, ubat tu tak pernah diuji ke atas wanita mengandung, jadi Dr pun tak dapat nak bagitau apa risikonya jika mengandung semasa rawatan atau sejurus tamat rawatan. Maka lebih baik risiko dijauhkan.

Tapi tahun ni dek sebab minta kpli lagi, dan tak sangka pula dapat interview tu. Maka hasrat asal pun ditukar kepada penangguhan penuaian hasil. Korang tau la kpli ni automatik reject kalau calon-calon mengandung. Alasannya, pengisian kpli tu melibatkan aktiviti fizikal yang aktif dan berat, tak sesuai untuk calon yang mengandung. Hm, ramai juga yang berputih mata terpaksa tolak tawaran bila mendapati perut berpenghuni. ye lah, kedua-dua pun memang impian, tapi kalau dah berisi tu, takkan nak buang?

Dan interview pun dah dilakukan sehabis baik dengan harapan Allah makbulkan doa dapat masuk bidang ni. Dari segi penilaian peribadi, macam ada harapan, tapi AllahuA'lam. Interview 13hb dan kawan baik masih belum datang. Mula pikir mungkin kerana nervous nak interview. Tapi ada hikmahnya juga kawan baik lebih lambat dari 13hb, dapatlah buat solat sunat beberapa kali sebelum interview. Tamat interview, rasa lega, puas hati dan berserah kepada Allah.

14hb, kawan baik belum datang, 15hb pun belum, 16hb pun takde. Ah sudah. Takkan lah? Selepas 8 tahun, kali ni pula ada? Bukan menidakkan kuasa Allah cuma ingin mencari kepastian. Petanda lain semacam tidak ada. Tidak ada kelainan pada perut. pening loya pun tidak.Cuma adalah sehari tu je MC, demam. Perasaan mula bercampur dan rencam. Bukan kerana tak mahu. Kalau ada, memang berita gembira, cuma bila mengingatkan hal kpli tu, hati jadi walang. Takut tidak dapat redha pada ketetapan Allah. Andai rezeki begitu murah, mungkin dapat dua-dua tapi wajib lah memilih yang satu ini. Sungguh dilema.

Kepada Allah aku memohon pertolongan dan petunjuk supaya hati ini cepat redha dengan apa jua yang diberikan. Setelah hampir 2 tahun rasanya tak beli upt tu, akhirnya aku rasa perlu menamatkan teka-teki yang sedikit menekan perasaan ini. Supaya tidak ada ruang untuk syaitan membisikkan kejahatan dan menyalahkan takdir Allah.

selepas 30 saat keluarlah garisan halus. Bukan 2 tapi 1. Perasaan jadi begitu lega. Namun patutkah aku lega. Dulu, kalau upt bergaris satu, biasanya sedih dan frust sikit. Tapi kali ni tidak. Apa yang aku harus pikirkan, rasakan sebenarnya? Tapi ada yang berkata, keputusan upt tak semestinya tepat mungkin 'baru' lagi. Aduhai, betulkah. Perasaan tak lega semula. Susahlah macam ni.

Tapi, Allah itu sangat memahami, sangat mengetahui yang terbaik, sangat mendengar doa sang hamba yang amat berharap. hanya kepadaNya aku mengadu,mengharap ditunjukkan jalan dan menjadikan hati ini redha pada ketetapanNya. Ya Allah berilah aku petunjuk...

Akhirnya pada 19hb kawan baik yang ditunggu yang dijangka-jangka, datanglah jua menjenguk diri. Cukup seminggu selepas tarikh sepatutnya. Ya Allah Engkau sangat memahami, mengaturkan apa yang hamba perlukan. Yang terbaik untuk diri ku. Dapatlah fikiran ini tenang semula sehinggalah tarikh keputusan interview itu nanti. Sehingga saat itu, apakah perasaan yang harus aku rasai sekarang, nak suka ke nak sedih, lega atau bagaimana. Memang confused! - L

Saturday, December 18, 2010

bila cikgu menegur di chat FB, hiks, malulah! :P


Bila semakin ramai kawan lama mula muncul di FB, perasaan memang lah seronok. Bukan saja kawan-kawan, cikgu-cikgu pun ada.

Tapi bila dah mula meng'add' cikgu-cikgu, perasaan bercampur baur. Gembira, rindu tapi segan pula. Maklumlah sebagai cikgu kebiasaannya pasti nak tahu perkembangan bekas anak didik. Sudah kawin dan beranak ke, duduk di mana dan bekerja apa? Bab soalan dah kawin ke belum tu insyaAllah pasti dijawab tapi yang bekerja di mana tu agak rendah diri lah nak memberitahu. Pekerjaan sekarang tidaklah sehebat rakan yang lain. (Ye, aku tahu orang kata, bukan pekerjaan menjadi ukuran kejayaan, tapi kebanyakan orang mengukurnya di situ, jadi aku harus juga merasa rendah diri).


Sudah 2 orang cikguku menegur di chat FB. Kedua-duanya pula adalah cikgu yang terkenal garang semasa zaman persekolahan. Tapi kegarangan mereka benar-benar mendidik! Memang tak patut mereka yang tegur aku dulu di chat FB, sepatutnya akulah yang menegur, tu kan cikgu... Tu lah, masalah aku punya low self-esteem dan aku rasa masa sekolah rendah dan menengah tu aku bukan top student, tak aktif sukan, tak aktif persatuan, aku sangka, cikgu manalah nak ingat aku. Tapi rupa-rupanya nilai kemuliaan seorang cikgu itu sangat tinggi, mereka masih mengecam setiap anak murid mereka! Kagum!

Cikgu yang pertama tegur aku ialah cikgu Khadijah yang mengajar di SMKASAS. Dia tak pernah mengajar aku, tapi sebagai sebahagian cikgu disiplin, kelibat cikgu Khadijah memang mendatangkan 'gempa kecil' di hati kami. Dengan pakaian jubah bertudung labuh dan mukanya memang serius itu selalu buat aku kecut perut padahal tak buat salah pun. Itulah penangan seorang cikgu yang ditakuti kerana rasa hormat. Setelah masa berlalu, barulah aku berpeluang menilai hati budi cikgu Khadijah dengan lebih dekat, walaupun hanya melalui chat FB. Aku tak sangka, cikgu Khadijah, yang amat aku takuti tu, boleh bertanya dan bercerita pelbagai perkara lewat ruang chat itu. Baik rupanya cikgu Khadijah (ye lah, takkan jahat pulak? hehehe).

Cikgu yang kedua yang aku baru add tak sampai sebulan, ialah cikgu Noraini, guru kelas aku masa darjah 2 (1987). Dia juga tinggal di kejiranan aku di A.A.Tin dulu. Sebagai ketua darjah, jika ada buku-buku atau alatan yang perlu cikgu bawa ke sekolah, aku lah yang bertanggungjawab mengambilnya di rumah cikgu dan membawanya ke kelas. Biasanya buku-buku latihan yang telah siap dirait. Cikgu Noraini memang garang. Trademark beliau ialah cubitan naga berapi (ok, aku exaggerate di situ) kat perut. Selalunya yang kena, budak-budak lelaki lah kerana malas siapkan keja sekolah. Aku ingat lagi sorang kawan aku, Azman namanya. Dia dah la kurus, selalu kena cubit kat perut. Tiap kali semasa dicubit tu, badan dia sampai terjengket-jengket menahan sakit. Tapi kelakar juga, cikgu di kelas memang garang, tapi tiap kali aku pergi ambil buku di rumahnya, (aku sekolah sessi petang) kadang-kadang dia sedang sidai kain. Atau baru lepas kemas rumah atau tengah memasak. Terserlah juga keibuan di situ. Dan apabila aku mengimbau kembali kenangan 'cubit perut', cikgu Noraini terus ketawa besar katanya kerana lucu bila ada anak murid yang masih ingat peristiwa itu.

Aku tak tahulah samada aku ni menjadi kebanggaan cikgu-cikguku itu. Tapi bagi aku, aku sangat berbangga dengan mereka kerana sudah berjaya mendidik ramai murid menjadi insan yang berguna. Kegarangan mereka tidak pernah menjadi isu zaman persekolahan dulu. Tak macam zaman sekarang, murid langsung tak boleh disentuh. Jika disentuh, esok cikgu terimalah surat saman. Sungguh mencabar dunia pendidikan sekarang. Apapun aku merasa terharu dan malu dengan teguran awal oleh cikgu, yang sepatutnya aku yang mulakan dulu. Maafkan saya kerana terlalu merendah diri sehingga memakan diri. Selepas ini saya tidak akan mensia-siakan peluang jika dapat online lagi. Kerana saya sebenarnya ada banyak lagi yang hendak dikongsi dan berkongsi! - L

pengalaman kerja di agensi maid

Aku jarang bercerita tentang pengalaman kerja aku tapi kali ni aku nak cerita satu pengalaman aku bekerja di sebuah agensi pekerjaan - senang citer, Agensi maid. Setahun bekerja di situ banyak juga perkara yang aku tahu terutama sepak terajang dunia seorang amah yang banyak dipaparkan cerita negatif berbanding positif. Aku akui 'industri' maid ni bukanlah industri yang sihat. Malah ada sesetengah masa, semacam jenayah pemerdagangan manusia! Cuma mungkin nampak bermoral kerana kelulusan melibatkan agensi kerajaan dan perundangan (imigresen).

Biasa dengar dalam berita, tentang maid yang membuat onar. Walaupun mengikut pemerhatian dari pengalaman aku, dalam 10 kes maid buat onar, 9 darinya adalah masalah majikan atau agen atau masalah luar berkaitan. Cuma, dengan kuasa yang ada bagi majikan untuk membawa suara mereka kepada umum, menjadikan masalah berpunca maid lebih ketara. Jika majikan yang membuat onar, dapatkah maid ini mengadu? Memang susah kecuali maid ni nekad untuk minta bantuan dan melarikan diri. Ya, aku tak nafikan memang ada maid yang berniat jahat dan melakukan kejahatan tetapi semua ini aku tahu ada puncanya!

Salah satu sebab yang aku rasa kenapa dunia maid ni 'kotor' sekali, ialah proses kemasukan pada awalnya ada unsur-unsur tidak sihat - rasuah. Dulu kalau Marketing personal yang jadi agen maid ni nak cepatkan permohonan, call je pegawai imigresen si polan si polan ajak makan, bagi hadiah. Ni semua aku tengok dan dengar depan mata. Lelaki perempuan tak kira, semuanya minta disuap! Dalam dunia membekalkan maid sama saja dengan dunia perniagaan yang lain. Apatah lagi bukan Islam, rasuah tak rasuah belakang kira, janji maid (sales) masuk dan pelanggan dapat dibekalkan maid secepat mungkin. Masuk cepat maknanya bayar cepat. Bukan murah nak dapat maid, tahun 2002 sahaja seorang RM4,000, dari situ, RM 500-1000 adalah komisen salesman, siapa yang tak mahu! Kalau aku lah, sebulan buat sales 5 orang Maid jadilah. Kalau komisen RM500 dah dapat RM2500. Banyak tu.

Kedua, ialah cerita latar belakang pendidikan maid. Maid ni kebanyakannya setakat SD (sekolah Daerah) SD ni macam sekolah rendah la , setakat tau baca dan menulis. Ilmu lain hapah takde. Walaupun Islam tapi bab agama ni main cincai je. Sebab tu tak kisah jadi maid walaupun tahu risiko dapat majikan bukan seagama. Jadi kadang-kadang aku pelik juga tengok majikan yang expect macam-macam dari maid. Nak kena pandai itulah inilah. Pikirkan lah tahap ilmu maid tu dan umurnya. Dalam biodata memang kata 25tahun (sebab ini umur minima yang boleh diluluskan undang-undang negara kita untuk menjadi maid), tapi umur sebenar ada yang 14 tahun! Lagipun bagi gaji RM400-600 (ada ke yang 600?) tu bukanlah banyak sangat nak suruh kerja macam lembu. Siang malam tak henti, Ahad tak cuti. Apa ingat maid robot ke takde perasaan. Isk, ni memang aku selalu tengok, melayu ke bukan melayu ke, layan maid macam babu. Wah mentang-mentang ada maid, korang eksyen tahap dewa boleh memperhambakan manusia lah? Ha, emo aku di situ. hehehe.

Tapi, tapi, ha ada tapinya. Aku akui juga kalau ada maid yang bermajikan Melayu memang selalu menghadapi masalah maid yang buat onar. Ni pun aku pelik jugak. pelik tang maid tu lah. Kalau aku la dapat majikan melayu sudah pasti Islam, aku syukur sangat. Bab makan bab solat dah tentu takde masalah. kalau majikan bukan Islam, nak sembahyang pun susah. Telekung, al-qur'an, yaasin semua awal-awal dah dicampak dibuang masa sampai ke agen Malaysia dulu. (ye, agen ni campak buang telekung, segala buku agama maid ni sesuka hati saja dan bagitau awal-awal majikan tak bagi sembahyang, so you all sembahyang dalam hati saja 2 tahun ni, Ok?) Gitu pesanan agen pada maid. Yang buat aku rencam dan bertindak berhenti kerja sebab inilah. Penghinaan terhadap agama ku yang terang-terangan. taknak dah aku bersubahat walaupun kerja aku bahagian pentadbiran bukan menjual beli maid. Berbalik pada maid tu tadi, bila dah dapat majikan Islam, tak tau pulak bersyukur. Malah kebanyakannya naik tocang. Memang orang melayu ni sangat lembut berbanding bukan melayu. Kalau keje dengan majikan lain, pagi kena bangun pukul 4, bukak kedai makan, siapkan anak majikan sekolah, tengahari kena jadi pelayan kedai, basuh pinggan, cuci jamban. Malam, tutup kedai, cuci kedai, pukul 11-12 baru dapat tido, esok ulang balik sampailah minima kontrak 2 tahun. Memang kesian bila dipikirkan. Lagi satu dorang ni kalau ada maid, segala mesin kat rumah akan dioff kan. Sudah ada maid kan? Nak buat apa rugi duit bayar bil letrik untuk mesin basuh, buaian elektrik anak tu semua? Kalau bab makan lagi sedih sebab ada majikan bukan Islam yang tak faham. maid sebagai orang Islam tak boleh makan babi. ye itu dorang faham tapi fahaman dorang takat ni saja; 'OK, u makan kuah dia saja, itu babi u tinggal tepi lah' Hmm...

Ironisnya kalau majikan tu melayu Islam, maid naik tocang kerana tahu orang melayu takkan kerah dorang buat keje teruk macam lembu. Memang boleh beza lah maid orang melayu dengan bukan. Lepas 2 tahun, tengok tangan pun tahu. Kebanyakannya kalau majikan melayu, tangan maid nya lembut sekali! Berbanding yang maid bukan melayu, tangan dorang dah tak serupa tangan. Berkuping, berkudis, kasar berkarat dan menyakitkan. Bila dah tengok betapa susahnya dorang bekerja dengan majikan bukan melayu, tak pula dorang insaf dan bekerja sebaik mungkin dengan majikan melayu. Hm, ni lah, berbalik kepada background pendidikan tadi. Orang kalau berakal panjang sikit memang lah akan bersyukur, tapi disebabkan belajar tak tinggi tu tadi, apalah nak diexpectkan. Kesimpulan yang aku buat, dorang rajin sebab takut. Jadi kalau kawan-kawan melayu yang ada maid ni, garanglah sikit tapi jangan mendera.

Itulah seba serbi kisah pengalaman aku dengan dunia maid ni walaupun sampai hari ni aku tak penah ada maid. hehe. Maid manusia biasa ada baik dan buruk macam tu jugak majikan. Nobody is perfect. Kalau benar-benar perlu nak amik maid, amik. Untung baik dapat maid ok. Maid tu pun untung baik dapat majikan baik. Aku tulis ni pun bukan nak kata sapa betul sapa salah, sapa buat rasuah, sapa perlu amik tindakan. Aku pun tak amik butiran semuanya, benda pun dah lama berlaku, dah 8 tahun aku meninggalkan pekerjaan di situ. Cuma, setahun di situ, inilah sebahagian pengalaman yang aku alami. - L

Monday, December 13, 2010

pengalaman temuduga kpli

Alhamdulillah, sudah selesai satu urusan. Sekarang boleh duduk dengan tenang sehinggalah keputusannya keluar pada 22 Januari nanti.

Sekarang ni nak kongsi pengalaman interview tadi. Walaupun aku rasa aku tak layak nak cerita sebab baru peringkat interview belum tentu keputusannya seperti yang dimahukan. Cuma, aku tahu tika dan saat ini carian yang paling popular ialah 'tips temuduga kpli' dan 'pengalaman temuduga kpli'. Aku tahu sebab aku pun buat macam tu! haha. Jadi kalau nak naikkan rating blog anda, buatlah entry seperti ini.

Tapi, itu bukan niat utama aku sebenarnya, tapi aku benar-benar ikhlas nak kongsi pengalaman ini dan bagi tips kepada yang akan melaluinya sepanjang 2 minggu ini. Kalau sapa yang baca dan dapat manfaat, amik lah nasihat aku ni dan adjust la untuk diri sendiri bagaimana nak menghadapinya.

Aku dipanggil temuduga untuk sesi pukul 8.00 pagi, 13 Disember 2010. Sampai di tempat temuduga, kami diminta menandatangi senarai kedatangan terlebih dahulu. MasyaAllah, aku orang pertama! Nampak sangat la haku yang paling veteran di situ. Nak buat macam mana, sampai sekarang, belum ada dorongan rezeki untuk aku menjadi cikgu walaupun memang aku betul-betul minat bidang ni. Sejak grad dari zaman isi borang atas kertas sampai la isi borang online aku mohon. Betapa gigih! Tapi bukan sebab takde kerja lain ke apa. (eh aku kerja dengan gaji yang agak mencukupi juga untuk keluarga kecil aku nih, cuma tidak lah bermewah-mewah). Pekerjaan guru adalah mengajar, mendidik dan membentuk seorang manusia menjadi hamba Allah yang berguna. Ilmu bermanfaat yang diajar, takkan putus pahalanya selagi diamalkan orang. Jadi, kerjaya apakah yang lebih mulia dari ini?

Disebabkan aku minta opsyen bahasa Inggeris, jadi temuduga dijalankan ada 3 sesi. Kesemua sesi dijalankan dalam bahasa Inggeris. So, bersedialah untuk all-out apa je yang anda tahu. Sesi pertama, penulisan esei minima 150 perkataan. Tajuk diberi ada 2 tapi pilih 1 je. Tajuknya 'how to decrease crime rates' (tak ingat tajuk penuh, agak panjang) dan 'who make better teachers, men or women?' Aku pilih no.2 sebab aku dah nampak points yang aku nak elaboratekan. Selesai esei, ada interview group. Ada 2 tajuk kena bincangkan. 1, 'does tertiary education has benefit you?' 2, Is academic the only measure for someone's success. Lebih kurang camtulah. Jadi setiap orang tu bagi la sorang satu point. Kalo semua dah bagi point tapi panel interviewer macam diam je (seolah-olah tunggu points lain), sambunglah lagi perbincangan. Kalo nak mudah, sebelum masuk tu kenal-kenal lah dengan calon lain, jangan sombong je..nanti nak bincang bersama juga, manalah tahu kalo kita blur, dia boleh cover atau bagi hint kat kita. Pong pang pong pang pong pang, abis lah sesi group interview.

Kemudian tibalah saat yang paling mendebarkan, iaitu individual interview. Aku orang pertama jadi aku kena set the benchmark untuk orang lain. haha. macam bagus je kan? Mula-mula soalan 'Please introduce yourself' So aku cakap pasal tempat lahir, sekolah rendah, menengah, universiti, taraf perkahwinan, pengalaman kerja, hobi dan cita-cita. Cita-cita kena cakap last pasal nak highlightkan kenapa apply KPLI tu. hehe. Pastu dia tanya isu semasa, pasal KSSR. Alhamdulillah aku ada baca tentang tajuk ni. terima kasih kat kawan aku yang bagi tips sebelum interview. Kebetulan, aku ada prepare 1 handout (dorang memang tak minta tapi aku amik inisiatif sendiri buat dan print dari power point, laminate dan buh ring) untuk mengukuhkan points aku tentang bagaimana nak mengajar kanak-kanak dengan lebih kreatif dan interaktif selaras dengan pelaksanaan KSSR. Siap ada gambar Bob The Builder dengan Dora the Explorer lagi. hehe. Terima kasih juga pada kawan aku yang suggest aku bawa alat bantu mengajar yang bersesuaian. Terima kasih juga kat anak aku kerana meminjamkan mak nya ini buku teks English Year 3 untuk aku tengok syllibusnya. Banyaknya terima kasih. Macam Anugerah Skrin lak.

Soalan 'maut' yang dia tanya, biasalah.. 'Do you willing to teach at remote school?' Bagi aku insyaAllah aku sanggup. Tapi mula-mula aku cakap la, aku ada wat research (research la kunun), bilangan SJKT kat Penang ni ada 20 yang mana 4 di pulau dan 16 di mainland. So aku rasa tak de masalah kalau ditempatkan di mana-mana. Pastu interviewer kata 'wah, you are so sure you're goin to be placed at penang, but i tell you, it is not necessarily' Pastu aku kata, actually kat mana-mana pun takpe, cuma aku jawab based on masa mula-mula apply tu aku prefer negeri Pulau Pinang. Aku pun sengih dalam hati cakap 'ntah aku ni pun, beria2 citer pasal sekolah kat penang tu apsal' . Tapi takpe lah, sebab interviewer tu take my answer as a joke. Kurang la sikit stress kan bila ada sesi-sesi ketawa riang nih.

Tentang persediaan, aku tengok ada juga yang gagal memenuhi apa yang diminta dalam surat panggilan temuduga. Ada yang tak sahkan salinan, yang tak download surat pengiktirafan ijazah, ada yang berkasut sandal, ada yang tak susun ikut checklist sedangkan tu semua sudah diberitahu awal-awal. Jadi bagi yang belum interview tu, amik beratlah hal-hal macam ni. Kalo borang tu suruh senaraikan keputusan SPM, senaraikan semua subjek bukan isi keputusan 3 subjek yang telah siap disenaraikan. Itu nak mengetest kita meticulous atau tak. Sebab tu dia buh subjek BM, BI, MATE dan tinggalkan ruang lain kosong.

Persedian kerohanian, kita sebagai orang Islam ni, sebelum interview tu buatlah solat hajat, solat dhuha banyak-banyak. Baca yassin atau surah al-waqiah. Kemudian minta maaf dari ibu dan bapa, mohon restu dan doa mereka. Sebelum interview peluk cium mak ayah kerana doa mereka adalah makbul! Untuk menghilangkan nervous, bacalah 'ya amanal qo'ifin aminna/salimna/najjimna mimma naqof' banyak2 ataupun ayat 1000 dinar. Sesudah melakukan semua ini, barulah tawakal kepada Allah. Aku ingat lagi pesan cikgu Matematik aku, cikgu hashim tasir namanya, tiap kali exam dia pesan 'Kalau kita dah bersedia dan buat yang terbaik, janganlah risau, Allah itu tidak zalim untuk membiarkan hambaNya yang telah bersungguh-sungguh untuk tidak mencapai apa yang dimahukan.' Gitu pesannya, dan gitulah juga pesananku untuk calon-calon interview kpli seterusnya. Semoga Allah membantu dan mendorongkan rezeki dalam bidang ini kepada kita semua. - L

Tuesday, December 7, 2010

Interview

Aku sebenarnya dalam mode debaran ni. Susah betul nak mengawalnya kalau dah spesis darah gemuruh ni.

Entah apa yang ditakutkan, tak tahulah. Ini bukan kali pertama melalui, malah dah berkali-kali. Tapi debaran itu tetap lah sama. Pengalaman ada, tapi umpama bermula dari zero semula.

Harapan kali ini memang tinggi dek sebab umur pun dah meningkat. Persiapan dokumen boleh dikatakan 80%. 10% lagi nak mengesahkan salinan dokumen. 10% lagi nak mengisi borangnya.

Namun aku sedar, dapat atau tidak adalah ketentuan dari Allah. Hanya Dia yang paling arif mengatur apa yang terbaik untuk aku. Oleh itu, aku harus berusaha sebaik mungkin dan memohon pertolongan dari Allah SWT agar proses ini dipermudahkan. Selebihnya, tawakaltu ilallah. Aku juga memerlukan sokongan dan doa-d0a dari kawan-kawan yang membaca blog aku ini, jika korang sudi mendoakan aku.

Tarikhnya 13hb. Doakan aku berjaya intw KPLI kali ini!

Sunday, December 5, 2010

ada beberapa bunyi yang buat aku rindu

Malam tadi, eh pagi tadi aku tido agak lewat. Sejak ada netbook yang bermodem wifi ni, aku anak beranak dah jadi pengguna internet dengan jayanya. Jika tak sebelum ni bersabar-sabar saja lah dengan giliran. Biasanya waktu untuk aku ialah lepas magrib sampai kul 10 atau paling lama kul 11. Selebihnya giliran Am, dia takpelah memang spesis burung hantu. Tido lambat macam mana pun, esok pagi senang lak bangun pagi.
.
Pagi tadi aku tido kul berapa tau? Hampir pukul 2! Haha. Ralit pulak berchatting dengan Kak Wa macam tak cukup masa yang lain untuk bersembang di alam cyber.
.
Di tengah malam yang dingin itu sayup-sayup aku dengar bunyi paluan kompang. Eh ni bukan citer hantu, tapi memang aku pasti itu paluan kompang. Maybe ada group buat rehearsal untuk majlis kenduri tengahari itu. Alamak, memori betul la. Dulu-dulu masa kecik memang aku tahu ada grup kompang kat kawasan rumah lama aku. Maklumlah kawasan Perak Tengah, kompang dan kenduri kahwin tak dapat dipisahkan. Bila pindah ke kawasan utara ni, takde kumpulan seumpama itu. Grup marhaban pun takde, rasanya lah? ke aku yang bongek taktau aktiviti kampung? Kih kih kih.
.
Ralit mendengar paluan kompang, membuatkan aku terfikir banyak juga benda yang aku dah lama tak dengar atau alami. Selain dengar bunyi latihan kompang malam-malam, aku rasa dah jarang dengar bunyik burung tukang? Agaknya, sebab sini kawasan sawah padi dan pokok-pokok kelapa, bukan habitat untuk burung tukang. Itu telahan aku lah. Sini yang ada dengar pun bunyi lotong dalam hutan nipah. Ut ut ut bunyinya. Kalau bagi budak-budak, sungguh menakutkan bunyi tu. Sama la juga konsep burung tukang masa adik-adik aku kecik-kecik dulu, deme cukup takut kalo terdengar bunyi tuktuk tuktuk tuktuk. Jadi masa nak bagi adik aku tido, senang je. bagitau je nanti burung tukang datang umah tuktuk tuktuk ketuk umah. Ha, kecut deme terus tarik selimut, tutup muka dengan bantal. hehe.
.
Bunyi ketiga yang dah pupus ialah bunyi katak dalam perigi atau selepas hujan. Dulu masa kat kampung gajah selalu dengar bunyi ni. Orang kata, bunyi je kuat, tapi katak yang buat bunyi-bunyi tu kecik aje. tapi tak penah la pulak aku tengok betul-betul.
.
Dan last sekali 'bunyi' yang aku rindu ialah bunyi 'teng-teng'. Amende tu? hehe bukan sejenis binatang ataupun mainan teng-teng tu. Tapi bunyi India jual roti dan makanan ringan. Tak tahulah aku apa nama sebenarnya. Cuma refer pada bunyi besi yang dia ketuk tu tiap kali datang 'teng teng teng'. bebudak pun kalo dengar terus panggil skuadron masing-masing. Eh dulu-dulu bukan je ada orang jual roti atau aiskrim secara bergerak tapi ada jugak orang jual tempoyak, buah teratai, ubi sengkuang, jambu batu dan ikan pekasam! tapi sekarang ni yang ada cuma aiskrim, kuih muih, laksa dan rojak macam Rojak Pak Su yang masuk Majalah 3 tak berapa lama dulu.
.
Ikutkan sebenarnya ada banyak lagi bunyi yang aku dah tak dengar sekarang. Bunyi cina jual paper, bunyi siren kat tempat lama aku dulu, sebenarnya siren tu untuk waktu bekerja dan rehat pekerja di opis dan bengkel syarikat lombong tapi jadi tanda masa untuk kitorang jugak. kami panggil bunyi 'On'. kalo On pukul 7, itu tandanya waktu pegi sekolah pagi. On pukul 12 tanda dah terlewat pegi sekolah petang. Bunyi On pukul 4 petang tanda apa? haha, itu tandanya setengah jam lagi ada citer Moero Attack! Ah rindunya pada bunyi-bunyi tu semua.. - L

Saturday, December 4, 2010

prihatin eh?

Setiap orang, apabila ada je 'kekurangan' mengikut kaca mata orang lain, pasti akan dihujani banyak unwanted questions, macam;
.
dah kawin - bila nak beranak?
dah beranak 1 - bila nak tambah?
dah beranak perempuan 2 orang - tak teringin anak lelaki?
dah beranak ramai-ramai - tak control ke?
.
dan lagi dan lagi dan lagi.
.
Bila manusia yang kekurangan ni meluah masalah kat mana2, especially kat FB nanti ada 1-2 komen mesti suruh 'baik sangka' dengan soalan macam tu. Katanya, dorang tu prihatin, bukan nak menyibuk.
.
Ok lah prihatin. Tapi hari ni aku tak nak lah citer panjang sebab rasanya orang yang faham dengan orang yang tak faham tu, lebih ramai lagi yang faham,kan. Jadi nak buat apa kita susah hati dengan minoriti yang tak memahami ni kan. Walaupun ku rasa memang dorang tak faham! haha.
.
Tapi ada satu kejadian yang tak boleh blah telah berlaku. Lucu pun ye. sedih pun ye juga.
.
Venue nya dalam bas Rapid Penang (ah, aku kan suka membawa anak aku berjalan naik bas, merasai kehidupan marhaen, memerhati gelagat orang dan menimbulkan keinsafan dan kesyukuran. wah panjang lebar gitu rasional nya bawak anak naik bas. padahal nya takde pilihan, sebab keta Am bawa dan aku pula tak amatur lagi nak drive di penang.)
.
Uncle driver tu sangat peramah la pulak. Aku naik bas, duduk dekat depan senang nak turun naik. Dia pun tanya nak pegi mana, keje mana pastu tanya 'sorang saja anak?'. Ah aku mula memasang mode *bersedia dengan soalan maut* namun ku jawab juga 'a'ah la uncle, sorang saja' Uncle 'cukup ka?'. Aku 'cukup, senang mau bawak pi mana-mana'. Dia kata sambil tu pitt pitt loceng bas berbunyi *oh ada indon nak turun. Ok sambung. 'mana cukup 1 orang....sekarang boleh la bawa pegi mana-mana, nanti sudah tua, siapa mau jaga you?' 'Eh hari-hari ada projek tak?' Mak oii soalan 18sx. Aku pun jawab gelak-gelak 'ini hal mana boleh cakap, uncle..' Dia terus gak bagi 'nasihat' 'hari-hari mau projek la baru dapat anak' Ah aku malas dah la nak layan uncle nih. Hai bila la nak sampai queensbay nih...
.
Uncle terus bagi nasihat pelan perancangan keluarga yang sungguh unggul. Sambil tu aku defensive jugak cakap 'ala uncle, anak ramai pun belum tentu semua boleh jaga parent. tengok sana rumah orang tua-tua ada anak ramai tapi tinggal mak bapak dekat situ'. Pastu aku tanya lak uncle tu sebab dia banyak tanya sangat, kan 'Uncle berapa orang anak?' Tiba-tiba mode *muram* di wajahnya. 'Aku takda anak. Kawin lambat..sekarang sudah 3 tahun kawin, pun sudah tua, bini aku tak boleh beranak' Oh, macam tu la pulak. Tiba-tiba ku rasa bersalah lak tanya soalan tu laju-laju dan macam bunyi marah. Rimas sebenarnya dengan soalan macam tu. Tapi rupanya kali ni salah langkah la pulak. Sekali dia takde anak lah weh....huhu kesian jugak.
.
Pastu aku cuba nak meneutralkan keadaan (kononnya) 'bistu you tak projek hari-hari ka?' Dia jawab 'hari-hari pun projek tapi tak boleh jugak...' hahaha. 'Hm tu la nak buat macam mana kan uncle, bukan tak mau anak tapi belum dapat...' Takkan nak cerita bab qada' dan qadar kan. Bukan dia faham. Bas pun dah sampai Queensbay, aku turun sambil wat kesimpulan, Ok lah, dalam 4,5,6,10 orang yang tanya macam orang tak faham tu rupa-rupanya ada yang betul-betul prihatin, macam uncle driver rapid penang. Mungkin dia tak nak aku rasa macam yang dia rasa, sepi dan terancam dengan ketaktentuan di masa tua nanti, tanpa insan bernama anak, di sisi. Hm, prihatin eh? - L

Wednesday, December 1, 2010

mencari husnul khotimah

Baru -baru ini aku terkejut dan sedih dengan berita ayah kawanku yang meninggal dunia akibat kemalangan jalan raya di Lenggong pada 9 November yang lalu. Ada beritanya dalam harian metro dan kosmo.
.
Tapi aku tahu pun selepas 2 minggu, terkilan jugak dengan diri sendiri sebab tak peka dengan dugaan yang menimpa kawan sendiri. Sejurus tahu, aku menghantar mesej kepadanya di FB. Alhamdulillah kawan aku sudah kuat, tabah dan redha dan mampu menceritakan perkara yang berlaku.
.
Dalam sedih, aku turut berasa 'seronok' mendengar keadaan arwah yang tidak seperti mangsa kemalangan. Kawan aku sendiri pada mulanya tidak sanggup menatap wajah arwah buat kali terakhir, khuatir akan melihat sesuatu yang tidak sanggup dilihat, tapi sangkaannya meleset. Melihat wajah ayah tersayang yang tenang seperti orang yang sedang tidur, dari situlah datang kekuatan untuk meredhai pemergian seorang ke pangkuan Ilahi.
.
Tahulah kawanku itu, bahawa sebenarnya sudah janji Allah umur ayahnya setakat itu, cuma mencari suatu sebab sahaja walaupun pada asasnya arwah tidaklah cedera parah, cuma sedikit retak di kepala dan bahu. Luka dan lebam juga tiada. Dari mesej kawan aku;
'
..menurut cerita adik aku Ayah aku berlainan sgt hari tu. tk byk ckp. ms diaorg nk bertolak balik lps lunch tu masuk je kereta Ayah aku duduk kt seat dpn. adik aku turunkan seat skit utk dia tido. Ayah aku tido dr Ipoh smpai le kemalangan berlaku tk bangun2. adik aku ckp tangan dia dh mmg dia Qiamkan dr awal lg. smpai kereta terbabas pun tgn tu mmg dlm keadaan Qiam. adik aku ckp ayah tidur mcm lena sgt so dia pun mls nk kacau ayah aku...ayah aku mcm dh tau kematian tu dtg menjemput dia. kami semua macam terfikir ALLAH amik nyawa dia ms dia tgh tidur...wallahualam..hanya ALLAH maha mengetahui...

Nampak kan...cantiknya cara jemputan Allah terhadap hamba yang disayangiNya ini. Walaupun aku tak pernah bertemu arwah tetapi hubungan dengan kawan ku itu sangat baik dan kami saling bercerita tentang keluarga masing-masing ketika masih bersama dulu. Memang arwah ayahnya seorang yang baik, banyak beramal, tegas dalam mendidik anak-anak terutama dalam soal agama.
.
Seorang hamba yang baik telah dijemput pulang oleh Sang Pencipta, dengan cara kematiannya yang menurut akal kita ni, itulah dinamakan husnul khotimah. Gambarannya sangat jelas, untuk kita yang masih hidup ini yakin wujudnya pembalasan yang baik bagi orang yang beramal baik dan pembalasan yang buruk kepada yang berbuat jahat. Husnul khotimah itu yang kita harus kejarkan, bukan nama, bukan pangkat dan bukan harta.
.
Al- fatihah

Tuesday, November 30, 2010

manakan sama kita dengan orang lain....

Bila aku bukak FB, tengok gambo zaman sekolah dulu, selalu aku berhasrat nak bertemu semula dengan kawan-kawan lama, secukup-cukup korum seperti mana sekolah dulu.
.
Tapi aku tahu, sukar untuk merealisasikannya. Kalo ada pun mungkin seorang dua sahaja dapat bertemu. Yang lain punya alasan masing-masing yang aku faham benar. Yang dah berkeluarga dengan faktor sendiri, yang belum berkeluarga pun mungkin beralasan kesibukan kerja, menjaga ahli keluarga dan sebagainya.
.
Tapi bagi aku, andainya ada jemputan untuk bertemu, aku pasti akan usahakan. Aku tak mahu orang berkira-kira dan berat hati untuk memberitahu aku kerana memikirkan aku sudah bekeluarga jadi aku tentu sukar mengatur masa. Tidak, aku tidak begitu. Cubalah dulu mencari aku, InsyaAllah akan aku tunaikan permintaan itu.
.
Bila aku begini, kadang-kadang timbul juga bisikan jahat di hati ini merasa terkilan, tak suka dan merajuk dengan sahabat-sahabat yang selalu beralasan. Dan aku tak faham kenapa ada sang suami yang tidak memberi izin kepada isteri untuk keluar bertemu kawan. Bukan nak ajak pergi berdisko, berjoget tak tentu hala pun. Bukan berhari-hari atau berbulan pun. Cuma satu hari. Satu hari yang sangat istimewa. Hari pertemuan semula.
.
Bagi aku lagi, amat benarlah pepatah 'hendak seribu daya, tak hendak seribu dalih' itu. Nyatakan saja keberatan hati mu untuk menghadirinya. Bukan kerana anak kuat menangis. Bukan kerana anak buas tak boleh duduk diam. Alahai, kanak-kanak memanglah begitu. Lagipun majlis yang kita nak buat bukanlah rasmi benar. Takde jemputan VVIP untuk merasmikan. Cuma kita dan kengkawan borak kita. Masing-masing yang ada anak akan membawa 'gerabak' masing-masing. Kita aturkan tempat yang sesuai, ada ruang untuk anak-anak kita 'lepas', ada ruang untuk suami kita berkumpul dengan rakan bersembangnya. Soalnya, adakah kau mahu kita bertemu semula? Dari situlah titik tolak keputusan.
.
Bla,bla,bla,bla hati ini terus membebel tetapi terhenti di dalam hati saja. Hati kawan perlu dijaga. Tidak apalah kalau anakmu terlalu buas. Aku faham. tak apalah kalau kereta mu belum servis, aku juga faham. Tak apalah kalau suamimu tak mengizinkan. Huhu. Apalah dayaku, hanya seorang teman yang ingin ketemu semula sahabat yang lain. Walaupun dulu kita sama berfikir, sama perangai tapi masa telah merubah segalanya. Aku tetap sama, tapi manakan sama orang lain dengan cara kita. Namun kutetap sayang semua sahabat-sahabatku. - L

p/s : termasuk dlm gambar di atas ialah kawan aku Marsyita Abd Wahab, yang dah berjaya dan menjadi pengasas kosmetik Sensaoil

Friday, November 26, 2010

Ketinggalan keretapi...

Aku sedar aku bukan lagi blogger tegar macam zaman dulu-dulu. (heh macam lama sangat? padahal blogging dari 2006 je). Selain faktor takde idea, sibuk macam menteri kerjaraya Uruguay, faktor fesbuk la yang paling mendominasi. Kat Fb senang, tulis sikit, ringkas dan padat kemudian post. Gambar pun dah senang giler nak upload bak kata iklan Al-Hijrah kat SinarFM "mudoh je, tekang2, sambil makang kopok lekor, tunggu sekejap doh dapat channel al-hijrah" hehe gitu ke ntah skripnya? Aku fitnah je. Tapi itulah alasan kununnya kenapa sudah kurang tegar sejak dua puluh lapan menjak yang lalu.
.
Tetapi, ketidak tegaran ini tidaklah kurasakan terlalu lama sehingga bertahun sebelum membuat come back. Paling lama hari tu 6 bulan. Tapi kenapakah rupa-rupanya aku sudah banyak ketinggalan ketapi dengan istilah-istilah blogger sekarang ni ye.
.
Mula-mula aku terperasan perkataan 'B.E'. Baca entry sana 'cara2 meningkatkan BE'...blog sinun 'yeah..BE datang lagi' dan blog2 seterusnya barulah aku tahu BE tu ada kaitan dengan menatang nuffnang tu ek? Buffered Earning kaedahnya. Aku, selaku pengiklan nuffnang yang sekejap timbul sekejap tenggelam ni aku sedar diri tak boleh kaya dengan nuffnang macam orang lain yang tiap bulan dapat cek nuffnang walaupun amount kena blur2 gitu. Jadi aku tak berapa amik dulik apa benda BE tuh. Rasa rajin je aku cek earnings. Cukup je, cash out le walaupun bertahun nunggunya. huhu.
.
Istilah kedua. GA. GA Blue penah ar dengar. Tapi 2-3 menjak ni perkataan GA banyak kedengaran juga di blog-blog. Setelah diriki-riki (perkataan riki pun aku baru tau...aku kelas istilah ni tak berapa pass le, dapat credit je) berpikir selama 18 minit dari satu blog yang banyak menggunakan perkataan GA barulah tau maksudnya Give Away. Oooo...kataku separuh melopong. Aku jarang masuk GA tu pasal la aku tak tahu. Kan aku malas nak copy paste banner, pastu nak reka-reka jawapan 'kenapa korang tak suka, benci gila baca blog aku' ha cuba korang bagi jawapan, hadiah GA aku ialah karipap panas aku bikin sendirik. Asalkan korang nak datang umah aku. Boleh ke? keh keh keh keh.
.
Dan yang ketiga...BW....'huk aloh' kata adik baju purple belakang perempuan pakai T-shirt tulis 'Juicy' kat dada tu. Apalah akak ni. Ketinggalan zaman sungguh. Ada ke BW pun tak tahu. Blog Walking lah Blog Walking! La...ye ke.. patut akak tak tau, sebab akak selalu BH kadang-kadang akak BR kadang2 akak goblog je. *Tiba-tiba ada skrip Indon 'Kau goblog!' sebagai background hahaha. Sukatik korang la pk BH dengan BR tu hapa. Tidak ada disenaraikan dalam kamus Dewan edisi terhad.
.
BE, GA dan BW, inilah istilah yang aku baru kenal 2-3 hari ini. Seperti mana dulu masa baru tau SAHM (stay at home mom), DH (devoted husband), CD (cloth diaper) dan PIL, BIL, MIL dan segala IL lah. Kali ini aku ketinggalan keretapi lagi. Lepas ni kalo aku kembali tak tegar berblog, apa agaknya singkatan terbaru, kan. Apapun harap-harap aku tak ketinggalan keretapi untuk tengok citer keretapi laju tu, Unstoppable. Dengar citer, hebat eh? - L

Thursday, November 25, 2010

Perempuan dan game


Sebenarnya aku bukanlah kaki gamers yang semulajadi. Hidup aku yang penuh sederhana sejak dari kecil ni tak memungkinkan aku menjadi seorang yang sentiasa update dengan perkembangan terkini.
.
Masa sekolah rendah, ada kawan kelas bercerita pasal game Super Mario Brothers, pacman ke hapa haram aku tau. Brick game pun aku takde walaupun hati tu teringin nya lah. Dok main tikam-tikam pun tak penah mengena! haha. Play station? Jauh sekali, aku taktau pun menatang tu wujud. Masa sekolah menengah la baru bergaul dengan kawan yang agak loaded yang mak bapak dorang mampu belikan brick game dan dia bagi la kitorang pinjam main bergilir-gilir. Kadang-kadang sampai bergadohan sebab tak dapat giliran main. Dapat dek pengawas, habis lah. Game adalah 'benda haram' di asrama selain dari mee maggi, iron dan juga walkman!
.
Bila aku start tau pasal game ni? Hm, masa kat UUM lah sebab dah tau guna komputer, internet kan masa tu. Tapi habis-habis terer pun main freecell dan pinball tu je la. Tapi bila kuar pekan dengan kengkawan dorang 'up' kan skill aku, ajar main game kat shopping complex. Bertuah punya kawan, kan. Ajar benda-benda tak berfaedah! hahaha. Tapi takpe, seronok masa tu, muda remaja. Ingat budak lelaki je ke tau main Daytona? Kita girls pun tau lorrr.... Pastu bila dah cintan-cintun, sharing knowledge pulak dengan Am. Budak laki suka main game apa? Fuh sharing knowledge gitu. Dari situ baru tau install macam-macam game dalam komputer. Antara yang paling digemari ialah Virtua Cop! Bising gila menembak-nembak macam hapa je. Punah mouse dalam masa seminggu.
.
Habis zaman tu, sekarang ni hp pun dah ada game canggih-canggih. Nak apa, bayar dan download je. Tapi aku tak suka main game hp. pening kepala sebab skrin kecik. Sekarang ni hp aku cuma ada 4 games termasuk Quadrapop (ni kira dah outdated ni) dengan Racing2010.
.
Memang aku bukan kaki games cuma sekarang trend main game kat fesbuk kan, so aku involve la sikit tapi aku main 1 je, farmville (asalnya 3 tapi tak larat nak maintain). hehe ramai jugak bloggers lain main FV dan jadi neighbour. Memang mengasyikkan main FV ni sampai ada kes pasangan bercerai disebabkan game FB. Tapi aku dan kawan-kawan yang lain takdelah sampai macam tu kot. Benda ni macam pisau lah. Kalo guna berpada-pada, tak lah sampai menjadi keburukan.
.
Tapi aku tau ramai juga yang sinikal, yang tak suka main games pastu tak suka sekali orang yang suka main games. Buang masa, takde faedah, bukan dapat hadiah pun, unsur mengancam akidah, antara komen yang pernah diberikan. Bagi aku, aku terima je pendapat tu dengan terbuka hati. Dah tua-tua ni, aku jadi tak kisah. Tak sentap dan tak pula defensive mempertahankan apa yang aku buat. Dan tak pulak aku nak mempengaruhi orang supaya main game ni. Sapa-sapa nak main sampai addicted macam ada sorang kawan aku main FV yang berbayar, mainlah. Dia mengaku belanja lebih kurang RM400 sebulan untuk game. Fuh! sanggupnya. Tapi aku suka, sebab pemain-pemain FV berbayar ni dorang boleh beli macam-macam rare animals yang bila animals ni breed, aku leh tumpang rembat anak-anaknya! hehe.
.
Game sama macam perkara-perkara lain yang datang dalam hidup kita, kalau kita guna cara baik, baik lah hasilnya. Kalau sebaliknya, buruklah hasilnya. Aku happy kerana main FV eratkan lagi hubungan dengan kawan-kawan FB tak kira senior atau junior. Leh belajar tentang nama tumbuhan dan haiwan, boleh meningkatkan kreativiti menghias halaman dan kebunan (kebunan?). Lagi apa? Ha, boleh jugak belajar time management, sempat ke tak kita nak harvest dan grab special offer dia dan macam-macam lah. Macam orang kata, hendak seribu daya tak hendak seribu dalih, bila suka semua indah bila benci semua buruk. Aku pun tak tahu bila nak berhenti, sekarang dah level 68 tapi katanya level sampai 999 haha. Sampai bercucu ke nak main FV? Hehe tak kot.....kita hidup ni bersederhana saja lah, kan... - L

Wednesday, November 24, 2010

Perempuan dan Memasak

Adalah sinonim. Dalam blog pun boleh dikatakan setiap 10 blog tu, ada 1 blog tentang memasak (suka ati kajian aku je ni hehe). Dari cupcakes ke masakan bergoreng dan western food. Selain kisah memasak ramai juga rajin cerita tips dan alatan memasak yang sesuai. Cerita pasal jenama oven yang bagus, cerita pasal hajat nak beli produk tefal, cerita pasal mencuba resepi dan macam-macam. Seronok juga tengok blog orang yang pandai memasak dan rajin memasak ni. Untung nya family dorang ni, kalau nak makan macam kat restoran, nah kat rumah pun boleh. Baguslah kalau pandai memasak ni sebab memasak adalah fitrah perempuan. Kalau nak kawin pun bakal mertua tanya dulu 'tau memasak ke tak?' Kalau dah passed memasak tu, kira passed la jugak lesen untuk berkahwin.
.
Tapi zaman sekarang ni ada juga bakal mertua yang tak tanya samada bakal menantu perempuan tu pandai memasak ke tak. Mungkin kerana kemodenan, mak mertua tu sendiri pun tak tau memasak! Ye lah zaman sekarang ramai dah mampu pakai maid. Jaga rumah maid, jaga anak maid, jaga perut keluarga pun maid, cuma jaga suami je yang orang tak bagi maid jaga. haha. Tak pun sebab dah mampu sangat untuk makan kat luar setiap hari dan tak nak kotor-kotor kan dapur, keperluan untuk memasak ni, dah tak menjadi penting.
.
Bagi aku bab memasak ni, sekurang-kurangnya kena lah tahu yang asas. Aku cukup rimas kalau anak-anak dara yang buat kerja terkial-kial. Pegang sudip pun tak tahu. Balik ikan goreng pun terjerit-jerit. Over lah. Pastu mengaku tak reti masak sambal tumis, tanpa rasa bersalah! Memang la tak salah dari segi undang-undang, tapi kalau pandai memasak tu, satu bonus untuk disayangi suami dan ahli keluarga yang lain. Tapi kang ada cakap 'Suami I tak kisah kalo I tak masak, kami memang suka makan kat restoran'. Ok lah, tapi jangan sebut depan aku. Aku rimas. tetiba jer. haha.
.
Aku pun tak pandai memasak sangat-sangat. Idak le aku tahu camne nak buat nasi beriyani, nasi mandy ke, atau menghias cupcakes. Pizza pun aku tak reti macam puan Ayunasia kita, dia pandai buat pizza wooo.. Oh kalau kak Pnut, Najah tu memang lain citer la. Dorang dah taraf chef...memang aku puji dorang ni kerana kemahiran yang mantap itu.
..
Cuma aku tahulah apa-apa resepi yang mak aku ajar atau mak mertua aku. Eh mak mertua aku lagi la terer, memang penah berniaga lauk pauk. Nasi tomato, mee kari, laksa beliau antara yang tersedap penah aku makan. Kalau kenduri pun dia juga selalu jadi kepala tukang masak. 'Nahas' la kalo jadi menantu dia tapi tak tau masak walaupun yang basic, kan. Alhamdulillah, aku dah start belajar masak dari sekolah menengah walaupun aku dok asrama. Tapi tiap kali balik kampung tu, aku try masak lauk pauk, kuih muih yang mak aku penah buat. Disebabkan aku yang sederhana je bab memasak ni, aku rimas juga dengan orang yang pandai memasak ni tapi jenis tak boleh ditegur atau apa. Macam perfectionist. Ni aku cakap berdasarkan pemerhatian secara umum dan pengalaman aku masa memasak dengan orang lain. Ko tak boleh improvise, ko tak boleh potong sayur cara lain, ko tak boleh tambah sikit garam hatta secubit, kena ikut dia punya resepi juga. Ni pun aku rimas. Huh kalo banyak songel sangat aku tinggal je pisau dan papan pemotong tu kat situ. haha. Aku pun banyak songel jugak tau.
.
Aku suka style memasak macam Rachel Ray tu. Tak de sukat-sukat main campak-campak je. Asalkan nampak sedap dan memang sedap. Tap tap tap klung klang klung klang, dah siap! Aku suka juga belajar resipi yang baru, kadang-kadang aku belajar dari TV tapi aku cerita kat mak aku, dia yang masakkan! hehe kelakar. Sebab kadang-kadang mak aku pun dah takde idea nak masak apa. Eh sebenarnya dari dulu-dulu lagi aku jadi pencetus idea untuk menu makanan. Mak aku ikut je. Tapi ada setengah lauk yang hanya tangan mak aku je buat jadi sedap. Contohnya ikan cencaru sumbat, daging masak ros dan ayam musalmah (camtu la nama resipinya). So biarlah yang pakar saja melakukannya. Mak aku pandai masak sebab dulu penah keja kat umah orang. Majikan dia lah yang ajar pelbagai jenis resipi yang sedap-sedap. Buat kuih muih pun belajar masa tu. Masa aku sekolah rendah, mak aku jual kuih muih dan nasi lemak juga. Dari situ la 'aura'nya turun kat aku. Cuma aku je tak 'datang seru' nak menceburi bidang berniaga kuih muih ni. Takat nak buat untuk makan sendiri tu, boleh.
.
Jadi, bab memasak ni ada orang yang passionate nya dalam bidang tu, ada yang sekadar tau yang asas, ada yang rajin memasak tapi tak sedap, ada yang masak sedap, tapi malas, ada yang tak reti langsung memasak! Jangan lah jatuh dalam kategori ni, malu la sebagai orang perempuan kalau tak pandai menjadi suri dapur. Tapi jangan pula cerewet sangat sampai tak boleh ditegur. Masak campak-campak macam Rachel Ray tu pun jadi lah...glamer lagi, ahaks! - L

Friday, November 12, 2010

Entri klise, tak payah baca! :P

Syukur Alhamdulillah, hari ini mengikut bulan omputih, umur Luqman sudah pun cukup 8 tahun. Aku balik keje awal sikit tadi, dan belikan kek black forrest untuk dia. Sambutan kecil-kecilan bersama keluarga je.
.
.
.
8 tahun umur, darjah 2 di alam persekolahan. Memang dah banyak lah perkembangannya dan fikiran makin matang. Boleh dijadikan teman berbual dan bercerita. Tinggal lagi belum bersunat je hehe. Tengok keadaan anu nya memang gred A. Dah boleh sangat kata mak aku. Tapi kalo tanya dia, tak nak je. Semoga Allah mudahkan urusan ini dan bukakan hatinya untuk dikhatankan, kalo boleh cuti sekolah ni jugak. Senang sikit bila dah bersunat boleh solat satu saf dengan orang tua-tua!

Hadiah yang diperolehi dari mak cik, mak ude dan mak ucu nya. Sebuah beg sekolah, Alhamdulillah memang cadang nak beli yang baru sebab beg dia dah rosak teruk benar kat bahagian zip. Beg murah. Tapi yang ni rasanya boleh tahan lama kot. Terima kasih mak menakan-mak menakan semua kerana bagi hadiah kat Luqman.
.
Ini pelakon tambahan tapi macam pelakon utama. Dia yang beria-ria happy masa potong kek tadi.
Anak mak....doakan anak ku ini sentiasa dilindungi Allah SWT, dikurniakan rezeki yang murah, kesihatan yang baik, akal yang cergas dan kejayaan di dunia dan di akhirat...

Thursday, November 11, 2010

Angkat

Dalam kehidupan purata setiap orang mesti ada seseorang yang bergelaran 'angkat'. Samada anak angkat, mak angkat, adik angkat, abang angkat atau apa-apa je yang di'angkat' menjadi sebahagian keluarga sendiri. Cuma mungkin darjah kemesraan itu yang berbeza. Kalo anak itu diangkat dari kecil boleh jadi dia disusukan dan menjadi anak susuan maka pasti lah hubungan itu lebih erat seperti anak sendiri. Tapi bagi yang 'diangkat' semasa zaman persekolahan, contohnya di sekolah asrama ada sistem mentor-mentee, fasilitator ada juga yang beradik-kakak-abang angkat yang terus rapat ada yang setakat zaman sekolah itu saja.
.
Dalam hidup aku pula, ada kedua-dua jenis 'angkat' itu. Aku pernah dijadikan anak angkat oleh jiran aku yang aku panggil mereka Pak Tua dan Mak Tua (dalam gambar). Dorang memang takde anak, dan memang suka mengambil anak angkat. Ada 2 orang anak angkat nya yang sudah seperti anaknya sendiri dan anak-anak mereka umpama cucu-cucu mereka juga. Selebihnya adalah anak-anak jiran sebaya aku yang diangkat kerana kasih sayang mereka yang melimpah terhadap anak-anak kecil. Dengan status angkat itu, banyak keistimewaan, kelebihan rezeki mereka yang dapat juga aku tumpangi. Selain tu, mak tua aku seorang yang pandai mengubat dan membuat air penawar. Setiap kali adik-beradik aku demam atau bila aku akan menduduki peperiksaan, mak tua lah yang membuat air penawarnya menggunakan ayat suci Al-Qur'an. Dia juga rajin bercerita dan menasihat. Selalu membelikan hadiah dan mengadakan majlis hari jadi untuk anaknya, yang mana, itulah peluang aku dapat merasa makan-makan yang sedap dan kek icing. Terlalu istimewa hubungan ini sampai sekarang aku tak melupai jasa dan kasih sayangnya walaupun mak tua ku sudah tiada dan pak tua sekarang tinggal dengan anaknya di Klang. Eh tiba-tiba ku sedih pulak, sebenarnya nak citer pasal 'angkat-mengangkat'.
.
Angkat-mengangkat aku yang kedua, masa aku sekolah rendah aku amik adik kawan aku sebagai adik angkat. Namanya Hafeez. Sementelah kononnya aku takde adik lelaki kan, teringin rasanya nak rasa macam mana ada adik lelaki. Dan sampai sekarang pun aku dengan kawan aku dan adiknya tu masih berhubung dan tahun lepas aku pegi menghadiri kenduri kawin adik angkat ku itu. Zaman sekolah menengah pun aku ada adik angkat, yang diangkat dari program adik-beradik ke program apa ntah tapi setiap form tu ada 'adik beradik' kita. pemilihan dibuat semasa minggu orientasi form 1, yang form 2 akan cabut nama adik angkatnya dan dari situ berulang lah prosesnya untuk generasi seterusnya. Tapi 'adik beradik' aku terputus bila 'kakak' atas aku dan atas dia, sudah bertukar sekolah ketika tingkatan 4. Dan program tu pula stop setakat tahun 1993. Jadi dalam talian 'adik beradik' aku tu, tinggal aku dan Salhana saja lah. Seronok jugak ada adik angkat, rasa diri disayangi. hehe. Dan sampai sekarang aku dengan Salhana masih berhubungan, kebetulan dia pun masuk UUM juga tahun 1999 tu.
.
Itulah akhirnya satu hubungan angkat yang aku pernah ada. Aku selalu gak dengar orang kata pakwe angkat, makwe angkat, bini angkat. Boleh ke? Ada jugak mulanya beradik-abang angkat yang kemudiannya terangkat kain jadi hubungan terlarang. Tapi ada juga hubungan adik angkat yang berakhir di jinjang pelamin dengan suci dan diredhai. Sapa yang macam tu? Cuba angkat tangan? - L

Wednesday, November 10, 2010

erti kejayaan bagi seorang anak...


Hari ni ada hari kecemerlangan akademik sekolah Luqman tapi Luqman tak dapat apa-apa hadiah jadi hari ni dia tak sekolah. Huhu sedih betul, ingatkan boleh la tengok dia naik pentas macam tahun lepas. Walaupun bukan hadiah kedudukan terbaik dalam kelas, dapat hadiah matapelajaran terbaik pun dah cukup menggembirakan aku.
.
Entah lah anak ku ini, tak mau langsung menurun sifat aku masa zaman persekolahan dulu. Zaman aku kecik, mak ayah aku bukan educated sangat pun, mak aku surirumah sepenuh masa tapi semangat untuk belajar bersungguh-sungguh tetap ada dalam diri anak-anak. Berbanding Luqman ni, aku rasa aku lebih tekun bertanya tentang pelajaran dia, ajar dia. Masa buat latihan nampak macam faham, boleh buat. Time exam bila tanya 'boleh jawab?' Dia jawab 'Boleh' saja. Susah ke senang? katanya 'senang'. Tapi bila tengok markah, alahai, secukup makan, kalo paling tinggi pun 86 markah kertas BM nya. Yang lain tu malas cerita lah, cumanya takde lah failed.
.
Sebagai emak, tentulah aku kecewa walaupun memang aku tidak mahu memaksa anak aku untuk mencapai sesuatu yang bukan kemampuannya. Potensi kanak-kanak ada dalam pelbagai bidang dan dalam zaman yang serba canggih ini, untuk mengimbangkan didikan ke atas anak-anak adalah sesuatu yang amat mencabar. Cuma aku terkilan sikit sebab perbezaan 'nilai kejayaan' antara aku dengan dia. Aku dah kata pada dia, 'masa mak sekolah dulu, tiap-tiap tahun maktok tengok mak naik pentas, masa zaman maklong (kakak aku) pun macam tu. Kalo dapat markah 80 pun dah sedih sangat, mesti belajar pandai-pandai lagi dan lawan dengan orang lain supaya tak jatuh nombor periksa.' *masa ni aku dah terpilu sikit, suara pun dah tuning lari..haha, mak, mak..sensitif beno!
.
Ayah dia pun pernah warning awal-awal, kalo turun kelas (sekarang Luqman kelas Bestari kira kelas pandai), takde dah internet, cd, basikal pun jangan harap. hm itulah ayah...bagi target takat 'jangan turun kelas'. Anak pun rasa kalo takat tak bagi turun kelas, tu...hm dia boleh je.. Kat sini aku kena terima hakikat yang Luqman ni typical budak lelaki. Tengok macam ayah dia pun sama, aku tak la kata laki aku tak terer masa sekolah. (tak la pandai sangat tapi kira boleh masuk U tu ok la kan....bukan senang orang lelaki yang bercita-cita nak masuk U ni). Luqman kalo ada mood, rajinlah dia, nampak brilliant lah dia. Tapi bila dia rasa tak nak, buat macam mana pun dia pi takat tu je. Nama kata nak macam kita ni perempuan ada sensitiviti sikit. Bila mak sedih tengok markah kita sikit, pasti lah kita rasa bersalah dan tercabar, dan berusaha lagi untuk bagi mak gembira. Kesungguhan yang tidak dipaksa-paksa. Dan Alhamdulillah rasanya aku dah bagi yang terbaik semasa zaman persekolahan dulu. Tapi anak lelaki, tidak begitu.
.
Maka kelatlah muka mak nya ini semalam bila diberitahu 'mak esok Luqman tak payah sekolah sebab cikgu kata yang tak dapat hadiah tak payah datang' Muka ceria pulak tu. Alahai anakku, tak terkesan apakah dengan perkataan 'tak dapat hadiah' itu? Tak rasa malu kah tahun lepas naik pentas, tahun ini tidak? Tapi seperti mana tajuk cerita ni tadi, bila aku menegur dia kerana markah peperiksaan yang teruk, dia cuma jawab 'asalkan tak turun kelas kan mak?' Aha, ye lah, yelah...asalkan Luqman tak turun kelas....huhuhu - L

Monday, November 8, 2010

cerita pasal penculikan


Semalam aku tengok Oprah Winfrey show, memang suka sangat rancangan ni. Tak kisahlah walaupun aku ketinggalan dengan isu yang ditayangkan tapi bagi aku rancangan oprah tetap relevan, setiap siaran, ada benda yang aku boleh belajar.
.
Satu pendekatan yang aku suka sangat ialah cara dia menyampaikan soalan, dan jawapan dari tetamu tu, mereka pandai memilih perkataan terbaik, ringkas namun padat. Dan aura positif berada di mana-mana, elemen jujur dengan latar belakang diri juga amat terkesan bagi kita yang menonton. Itulah profesionalnya mereka dalam bidang talk show.
.
Semalam isunya tentang seorang kanak-kanak perempuan yang pernah diculik selama 9 bulan ketika berumur 14 tahun tetapi dapat diselamatkan, satu kejayaan dalam bidang siasatan jenayah yang jarang-jarang sekali berlaku, kemudian ada satu lagi kes penculikan kanak-kanak juga tetapi tidak dapat diselamatkan, dan ibu bapanya pula jadi suspek.
.
Kes penculikan kat mana-mana pun boleh berlaku dan tak mengenal usia. Bila aku tengok rancangan tu memang timbul kesedaran dan sedikit ilmu macam mana cara komuniti di US bertindakbalas terhadap kes macam ni. Malang boleh berlaku bila-bila dan kita perlu ada ilmu untuk menghadapi situasi ini supaya dapat dicegah dari awal. Di Malaysia ni pun bukan sedikit kisah kanak-kanak diculik dan setakat ni memang tiada yang ditemui. Adakah? macam takde kan?
.
Macam Luqman pun dah beberapa kali nyaris hilang. Budak baru nak membesarkan, bukan nya dia mau jalan seiring dengan kita. Bila sampai shopping complex menonong dia berlari menuju benda yang dia suka. Seriaunya kita, hanya Allah saja yang tahu. Mujur je lah dilindungi oleh malaikat, lalu setakat ini tiada apa buruk pernah terjadi. Tapi itu bukan alasan untuk aku lega kerana memandangkan kes culik yang tidak mengenal usia itu tadi. Kes yang terjadi di US tak mustahil terjadi kepada kita kerana manusia yang berhati binatang ada di mana-mana. Ya Allah janganlah ditimpakan apa-apa yang aku tak mampu menghadapinya.
.
Baru ni, sabtu, adik-adik,kakak aku dan anak-anaknya pergi Jom Heboh kat Stadium Batu Kawan tu. Umat memanglah ramai dalam keadaan hangat,rimas nya tu. Abang ipar aku dukung Aisyah sambil menggantung payung di tangan. Entah macam mana, ada orang rentap payung tu, dan tak sempat toleh, hilang entah ke mana. Mujurlah ayahnya dukung Aisyah dengan kemas dan kuat. Aku rasa mungkinkah orang tu sebenarnya nak mengambil Aisyah? Memang gementar jadinya kakak aku dan adik-adik aku kat situ. Dalam keadaan umat yang ramai itu, sekelip mata sahaja anak kita boleh hilang. Trauma sekejap bukan saja dorang yang pergi Jom heboh tu, kami yang kat rumah pun seriau bila dengar cerita. Mak aku lagi lah...dok ulang-ulang cakap supaya lebih berhati-hati lepas ni.
.
Apa yang aku boleh katakan, hal macam ni memang kena selalu beringat, bukan bila tiba musim 'penculikan kanak-kanak' sahaja kita berwaspada. Pesan lah kepada kawan-kawan, ahli keluarga yang membawa anak-anak keluar, sentiasa perhatikan anak-anak. keselamatan di rumah juga perlu sebab macam kes Elizabeth Smart (gambar) tu dia diculik dari bilik rumahnya, diacu pisau di leher , diculik dan disimpan di rumah 'pasangan penculik gila' tu selama beberapa bulan. Mujurlah nasib menyebelahi dia, sesuai kot nama keluarganya 'Smart' dia melakukan tindakan yang dia perlu lakukan demi kelangsungan hidupnya dalam tahanan tu. tapi bukan semua orang bernasib baik macam Elizabeth Smart, kita yang belum menghadapi ini, beringat-ingatlah. - L

Monday, October 25, 2010

Gelagat

Semalam kami berjalan-jalan di taman di tepian sungai parit buntar, sambil memerhati gelagat manusia yang lain. Ada yang bersenam, jogging, bergambar tapi kebanyakannya membawa anak yang kecil bermain. Satu pemandangan yang biasa.
.
Aku dengan Am mengambil tempat di sebuah bangku dan Luqman bebas bermain panjat-panjat. Di belakang kami ada sepasang emak dan ayah serta anaknya yang mungkin berumur 1 atau 2 tahun. Pada mulanya aku tak tertarik nak melihat gelagat mereka. Sehingga aku terdengar si emak memanggil anaknya berulang kali untuk melihat ke arah kamera.
.
'Zarfan...Zarfan...tengok sini..' Anaknya tak menoleh.
'Muhammad Alif Zarfan....' pun anak nya tak memberi respon.
'Stand up Zarfan...' Oh emaknya cuba ber'speaking' pula. Pun tak menjadi.
.
Si emak mati akal. Aku masih memasang telinga mendengar apa tindakan seterusnya.
.
Tiba-tiba
.
'Kruuu...kruuu...' suara si emak memanggil macam kita memanggil ayam tu! Yang lawaknya, barulah anaknya menoleh mencari suara si emak. Aku yang duduk di bangku gelak berdekah tak tahan melihat situasi itu.
.
Kemudian si ayah bertanya 'La kenapa panggil macam tu?'
Emak nya selamba menjawab; 'habis, nak buat macam mana lagi???' Oleh sebab taktik tu berjaya, si ayah pun join sama.
.
Kasihan Muhammad Aliff Zarfan tu, tak pasal-pasal dipanggil macam ayam. hehehe.

Tuesday, October 19, 2010

Pengalaman pertama naik bas


Seingat aku, umur paling awal aku naik bas tanpa keluarga ialah masa aku darjah 2, tahun 1987. Hari raya kedua dan perjalanan nya ialah dari A.A.Tin ke Batu Gajah. Berbekalkan duit raya lebih kurang RM 12, aku dan kawan-kawan aku 'berambat' menunggu bas Perak Roadways yang kami panggil 'bas pendek' sebab bas tu memang pendek. Yang dalam gambar ni bas panjang untuk ke Ipoh.
.
Pada mulanya, aku ragu-ragu untuk mengikut kawan, sebab takut mak aku marah. Kawan aku kata 'takpe, kita pegi kejap je, singgah emporium pastu kita balik le'. Mendengar perkataan emporium tu buat aku jadi berani. Bukan selalu dapat ke sana! Perkara pertama yang aku bayangkan untuk dibeli ialah coklat Gajah, cekedis dan sepotong kek icing. Semuanya sangat susah didapati di kedai-kedai kawasan perumahan aku.
.
Bila bas pendek sampai, kami pun naik. Aku masih takut-takut. Bas pula penuh dengan orang. Kami pun berhimpit-himpit juga lah. Nak tunggu trip lagi satu bukan senang, 2 jam sekali, nak balik pukul berapa pula nanti.
.
Sepanjang perjalanan tu, banyak kali juga berhenti-henti nya. Sampai kat Batu 7, bas tu berenti sebab ada sekumpulan anak dara sekolah menengah nak naik. Rupa-rupanya, Nyah aku dan kawan-kawannya baru balik beraya dari rumah salah seorang kawan nya juga. Nyah aku dah sekolah menengah, memang le mak aku tak kisah kalo dia pegi berjalan naik bas. Nyah aku nampak aku! Alamak, matilah di kabo nya kat mak aku kang. Aku pun sengih-sengih je la dan tunjuk kawan-kawan aku sebagai isyarat yang bermaksud 'Orang pegi dengan kawan-kawan. yang tu, yang nu dan yang ni!' merujuk kepada kawan sebelah aku.
.
Akhirnya sampailah bas tu ke Batu Gajah. Berambat la lagi ke emporium yang dikagumi itu. Sebelum tu aku jumpa kakak aku dulu nak bagitau dia nanti balik jangan bagitau kat mak yang aku beraya sampai Batu Gajah. Kakak aku pun janji tak bagitau. Eleh, dia pun ada plan la tu nak berjalan dengan kawan-kawan dia. So, terlepas lah aku.
.
Alhamdulillah, walaupun usia aku terlalu muda untuk 'terlepas' macam tu, selamatlah juga kami pergi dan balik. Mujur ada bas pendek yang perjalanannya terus dari tempat ku ke situ. Kalo bertukar-tukar kenderaan, dengan teksi nya, kereta sapu nya, harus jugak kakak aku report kat mak aku! Tapi tu lah kan, beza nya dengan kanak-kanak zaman ini. Usia aku masa tu sebaya dengan Luqman pada tahun ni. Tapi, Luqman nak dilepaskan untuk berjalan sendiri-sendiri? Oh tidak sekali-sekali. Pergi balik sekolah pun berjemput, ini kan pula nak naik bas. Walau bagaimanapun, pengalaman naik bas tetap kuterapkan dalam diri Luqman sesekali. Dulu aku bawa naik bas merah ke parit buntar, sekarang bas tu dah tak lalu depan umah aku dah, jadi aku cuma boleh ajar dia naik bas rapid penang saja, yang jauh lebih selesa dari bas zaman aku. Apapun, dapat jugak dia memerhati pelbagai kisah kehidupan orang lain dari kerusi bas itu.

Monday, October 18, 2010

Mengunjungi kedai buku


Entri yang sebelum ni saja je aku post kan sementara nak pikir nak taip apa. hehe. Aku memang suka sangat cari cerita-cerita inspirational macam tu, jadi bahan bacaan time boring atau time tak berapa sibuk dengan kerja. Daripada boring tengok FB bukak blog, boring tengok blog bukak FB, lebih baik cari bahan bacaan macam ni kan. Nak beli buku motivasi kang, mahal pulak. Aku kalo kaya raya memang aku borong abis siri-siri chicken soup for the soul tu. Eii, geram aku tengok. Tapi harganya, buntang mata aku! cepat-cepat letak balik buku ke rak nya. hehe.
.
Kalau berjalan-jalan time cuti, aku mesti jadikan kedai buku sebagai destinasi wajib untuk singgah. Aku paling suka sekarang ni pergi Queensbay Mall sebab kat situ ada Borders. Luqman pun tahu, kalo nak suggestkan tempat nak gi jalan-jalan, mesti dia ajak ke Qbay sebab tahu aku boleh lepak 1-2 jam kat Borders tu saja. Dan rak buku yang aku pertama aku tuju ialah 'Self-Improvement'. Kat Penang ni ada 3 je kedai buku yang bagus iaitu Popular, Borders dan MPH. Tapi MPH kat 1 tempat je, Plaza Gurney, kawasan yang jarang-jarang aku lalui.
.
Minat membaca ni, tak lain datang dari sifat ayah aku. Kat rumah tu, kalo orang lain, almari penuh pinggan mangkuk, barang hiasan, tapi rumah aku penuh buku. Dari satu almari ke satu almari berganti disebabkan papan nya dah 'lendut' dek sebab tak mampu nak tampung buku-buku ni. Maklum lah kami bukan orang berada boleh beli almari kayu yang tahan puluh-puluh tahun tu. Yang mana boleh pakai, pakai lah jua. Sumbat semua buku-buku. Ayah aku ni fesyennya, suka simpan buku majalah lama. Barang lain boleh buang, tapi jangan buku dan majalah dia! Tu sebab kalo nak cari daripada Majalah DIAN tahun 1972, majalah Al-Ain tahun 1986 ataupun Dewan Siswa tahun 1990, insyaAllah ada! Kot tak bersusun tarikhnya saja. Orang kata, kalo jual kat kedai buku antik, tentu mahal harganya sebab buku dan majalah ni sudah tak de di pasaran. Sudah menjadi nadir.
.
Sekarang ni aku terapkan minat ni kat anak-anak aku pulak terutama membaca buku-buku yang berfaedah macam buku motivasi. Tak semestinya kita ada masalah baru kita cari buku-buku motivasi, tapi baca sebagai persediaan, belajar dari kisah-kisah orang lain. Kalo mampu tu, beli. memang tak rugi membeli buku, umpama membeli ilmu. Kalo dapat pengajaran dan sampaikan pada orang lain, lebih berganda-ganda faedahnya.
.
Aura faedah mengunjungi kedai buku ni, yang aku selalu aku rasa ialah bila tumpang baca 1-2 mukasurat dari buku-buku tu, aku pasti akan keluar dari kedai buku tu sebagai seorang yang lain yang kadang-kadang terus aku leh aplikasikan bila aku kuar dari situ. Contohnya; aku baca 1 kisah dalam CSFTS tentang seorang ibu yang mempunyai anak bernama Brian. Brian adalah macam kanak-kanak sekolah rendah yang lain kadang-kadang nakal kadang-kadang baik. Ada beberapa hari Brian masuk kelas lewat, cikgu dia pun bagitau kat mak dia. Cikgu tu buat andaian yang Brian ni mungkin terpengaruh dengan budak nakal yang malas bersekolah sebab tu masuk kelas lambat. Balik dari sekolah, mak dia pun tanya Brian tentang apa yang cikgu dia bagitau. Pada mulanya si emak memang mempunyai fikiran yang negatif tapi dia bagi peluang Brian menerangkan perkara sebenar. Rupa-rupanya setiap pagi Brian lewat kerana menolong seorang budak yang cacat kaki untuk pergi ke sekolah, bukan kerana bergaul dengan budak-budak nakal. Emaknya mendengar alasan Brian terus memeluk anaknya 'I Love You Brian!'.
.
Dari situ aku belajar untuk memberi peluang kepada orang lain terutama anak-anak menerangkan alasan mengapa dia buat macam tu macam ni sebelum menjatuhkan hukuman. Bukan untuk memanjakan anak, tapi untuk mengajar erti keadilan dan kita akan sentiasa mendengar luahannya untuk pertimbangan. Itulah contoh 'aura' dari kedai buku yang membuatkan aku melangkah keluar sebagai orang yang baru.

Attitude Is Everything

by: Brian Cavanaugh, T.O.R., A Cup of Chicken Soup for the Soul

Jerry was the kind of guy you love to hate. He was always in a good mood and always had something positive to say. When someone would ask him how he was doing, he would reply, "If I were any better, I would be twins!"

He was a unique manager because he had several waiters who had followed him around from restaurant to restaurant. The reason the waiters followed Jerry was because of his attitude. He was a natural motivator. If an employee was having a bad day, Jerry was there telling the employee how to look on the positive side of the situation.

Seeing this style really made me curious, so one day I went up to Jerry and asked him, "I don't get it! You can't be a positive person all of the time. How do you do it?" Jerry replied, "Each morning I wake up and say to myself, 'Jerry, you have two choices today. You can choose to be in a good mood or you can choose to be in a bad mood.' I choose to be in a good mood. Each time something bad happens, I can choose to be a victim or I can choose to learn from it. I choose to learn from it. Every time someone comes to me complaining, I can choose to accept their complaining or I can point out the positive side of life. I choose the positive side of life."

"Yeah, right, it's not that easy," I protested. "Yes, it is," Jerry said. "Life is all about choices. When you cut away all the junk, every situation is a choice. You choose how you react to situations. You choose how people will affect your mood. You choose to be in a good mood or bad mood. The bottom line: It's your choice how you live life."

I reflected on what Jerry said. Soon thereafter, I left the restaurant industry to start my own business. We lost touch, but I often thought about him when I made a choice about life instead of reacting to it.

Several years later, I heard that Jerry did something you are never supposed to do in a restaurant business: he left the back door open one morning and was held up at gunpoint by three armed robbers. While trying to open the safe, his hand, shaking from nervousness, slipped off the combination. The robbers panicked and shot him. Luckily, Jerry was found relatively quickly and rushed to the local trauma center. After 18 hours of surgery and weeks of intensive care, Jerry was released from the hospital with fragments of the bullets still in his body.

I saw Jerry about six months after the accident. When I asked him how he was, he replied, "If I were any better, I'd be twins. Wanna see my scars?" I declined to see his wounds, but did ask him what had gone through his mind as the robbery took place. "The first thing that went through my mind was that I should have locked the back door," Jerry replied. "Then, as I lay on the floor, I remembered that I had two choices: I could choose to live, or I could choose to die. I chose to live." "Weren't you scared? Did you lose consciousness?" I asked. Jerry continued, "The paramedics were great. They kept telling me I was going to be fine. But when they wheeled me into the emergency room and I saw the expressions on the faces of the doctors and nurses, I got really scared. In their eyes, I read, 'He's a dead man.' "I knew I needed to take action."

"What did you do?" I asked.

"Well, there was a big, burly nurse shouting questions at me," said Jerry.

"She asked if I was allergic to anything. 'Yes,' I replied. The doctors and nurses stopped working as they waited for my reply. I took a deep breathe and yelled, 'Bullets!' Over their laughter, I told them. 'I am choosing to live. Operate on me as if I am alive, not dead." Jerry lived thanks to the skill of his doctors, but also because of his amazing attitude. I learned from him that every day we have the choice to live fully. Attitude, after all, is everything.